Guru Besar Pendidikan Apresiasi Tes AKSI Guru dan Siswa

By | October 26, 2019

Guru Besar Pendidikan Apresiasi Tes AKSI Guru dan Siswa

Guru Besar Pendidikan Apresiasi Tes AKSI Guru dan Siswa

Guru Besar Pendidikan Apresiasi Tes AKSI Guru dan Siswa

Adanya rencana penghapusan Ujian Nasional (UN) yang akan diganti dengan Assesment Kompetensi Siswa Indonesia

(AKSI)mendapat perhatian dariGuru Besar Sosiologi Pendidikan, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), Elly Ma­lihah. Menurut Elly, adanya rencana tersebut bagi peserta didik dari ting­kat dasar hingga atas.

Menurutnya penambahan tes ter­sebut, tidak akan memberatkan para siswa asalkan waktu dan metodenya diperhatikan. ”Untuk AKSI, kan di kelas 3, 5, 8, dan 11 waktunya dibuat fleksibel. [Metodenya] dibuat santai dan menyenangkan,” ujar Elly.

Tes AKSI ini, menurut Elly, sangat bermanfaat, sebab dari sana bisa di­ketahui kelemahan siswa, misalnya

, kemampuan literasi, berhitung, daya ingat materi pelajaran, dan sebagainya. Sehingga hasil tes AKSI bisa menjadi data para tenaga ajar untuk mema­hami dan juga menjadikannya bahan evaluasi, agar ke depan bisa mengisi kelemahan tersebut.

”AKSI juga diperlukan untuk melihat kompetensi siswa, mengenai bahasa, matematika, dan IPA, sebagai kom­petensi dasar untuk tolok ukur proses belajar berikutnya,” ujarnya.

Pada kesempatan terpisah, Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Kemendikbud,

Hamid Muhammad mengatakan, AKSI di­maksudkan untuk meninjau kem­bali mengenai rendahnya peringkat Indonesia dalam Program for Inter­national Assessment (PISA).

Secara teknis, para siswa nantinya akan diberikan soal-soal yang mirip dengan soal yang ada di PISA. Hara­pannya, para siswa tersebut akan terbiasa ketika menghadapi soal HOTS. Yang dilakukan sebelum para siswa menghadapi UN dan dipastikan tidak akan membebani siswa.

 

Sumber :

https://www.surveymonkey.com/r/ST7WBCF